30 Jam Liburan ke Bandung, Saat Pengenalan Toilet untuk Alfis

Hari Sabtu-Minggu (5-6 Feb 2011) kemarin akhirnya kesampaian juga liburan ke Bandung. Setelah kurang lebih lima tahun ngga ke Bandung. Liburan ini benar-benar tidak direncanakan.Bahkan budget pun ngga disiapkan secara khusus. Tiba-tiba aja ayahnya Alfis menyetujui pergi ke Bandung untuk menghadiri pernikahan teman bunda waktu kuliah di Bandung.

Benar-benar surprise dan hampir ngga percaya. Packing pun tengah malam, padahal pesan travel pagi hari pukul 08.00. Pukul 01.00 dini hari bunda dan ayah baru tidur. Sementara Alfis tidur pukul 21.30. Biasanya kalau tidurnya malam, Alfis dan ayah baru bangun pukul 09.00 atau pukul 10.00. Tapi ternyata keduanya bisa bangun pagi-pagi. Ayah sudah bangun pukul 05.00 dan alfis bangun pukul 05.30. Sabtu pagi yang ceraah🙂

Perjalanan jauh kali ini adalah masa pengenalan toilet di perjalanan. Sebab bunda tidak punya stok diapers sekali pakai. Tidak punya juga popok kain modern yang tak tembus. Bunda juga ngga punya celana dalam khusus toilet training yang banyak dijual di online shop. Alfis ke bandung hanya menggunakan celana dalam biasa. Bermodal nekat, ayah dan bunda sering-sering mengingatkan diri untuk tatur Alfis ke toilet.

Sesampainya di Bandung, kami langsung menuju gedung RRI, tempat nikahan teman bunda. Namun ternyata sesampainya disana penganten belum tiba. AKhirnya alfis main-main dengan balon-balon busa yang dijual abang-abang di sekitar gedung. Ada kejadian kecil dengan si abang penjual balon ini.

Abang penjual: ade mau?
alfis: *dengan PD-nya ngambil pistol pembuat balon busa* bunda, inii
bunda: berapaan bang?
abang penjual: 20 rebu ajah
bunda: haah? 20 rebu? ngga deh. kembalikan alfis, terlalu mahal.
abang penjual: sok atuh maunya berapa
bunda : *kekeuh* ngga deh bang. *langsung ngeloyor ke tempat lain*

Syukurlah Alfis ngga merengut atau menangis. Dia sudah cukup puas dengan melihat balon-balon busa itu beterbangan. Hihihi dasar emak-emak ga mau rugi.

Selamat untuk Dwi Ariani-Hendra. Semoga langgeng dan menjadi keluarga sakinah.

Setelah dari tempat pernikahan, mampir solat dzuhur dulu ke masjid Pusdai yang letaknya persis di sebelah gedung RRI. Sekalian tatur Alfis di toilet. Di Pusdai ini ada lagi kejadian yang membuat bunda waspada. Ceritanya, bunda dan ayah gantian sholatnya. Pertama, bunda dan alfis sholat duluan dan ganti baju yang lebih nyaman. Selagi bunda dan alfis nungguin ayah di pelataran masjid, ada ibu-ibu paruh baya yang bawa-bawa tas gede. Isinya sempet dikeluarin ama itu ibu ada baju-baju, alat mandi, detergen, dan ga tau lagi deh isinya apa.

Ibu ini, sedari awal bunda duduk bareng Alfis, ngajakin ngomong terus. Cerewet banget. Terus dia sempet bilang begini:
“Saya ini deket sama anak-anak Bu, saya pernah punya anak dua. Dua-duanya meninggal. bla-bla-bla”
Lalu teruus aja si ibu itu ngoceh. Alfis dengan tak bersalahnya lari kesana kemari. Bunda pun memeluk tas yang ada barang berharganya sambil terus melihat Alfis. Akhirnya, setelah ayah selesai sholat langsung cabut dari tempat itu. fiuhh.

Tujuan selanjutnya adalah hotel. Sehari sebelumnya ayah sudah pesan hotel di Concordia Hotel, Bumi Sangkuriang. Di daerah Ciumbuleuit. Hotel ini arsitekturnya bergaya art deco. Bangunan dari zaman Belanda. Meski kamarnya ngga sekelas hotel berbintang, biasa aja, tapi fasilitasnya lumayan bagus. Review hotelnya, intip disini yaa.

Alfis main wayang golek, sembari nunggu cek-in.

Tujuan kedua setelah dari hotel, jalan-jalan ke kampus ITB. Melihat perubahan yang terjadi disana setelah lama sekali ngga ke Bandung. Kami masuk dari gerbang belakang lalu jalan ke depan. Mengenang masa lalu dan nonton bangunan-bangunan di ITB yang sampai kini bunda masih kagum meski udah sempet kuliah disitu.

Jalan-jalan di kampus ITB Bandung

Maghrib tiba, kami sholat di Masjid Salman. Alfis lagi-lagi ditatur di masjid. Sayangnya toiletnya antri. Akhirnya Alfis pipis di tempat wudhu deh. Ups maaf ya pengurus Salman. Darurat nih *sambil berdoa semoga dosa bunda diampuni*. Dan rupanya Alfis mulai lapar. Kami pun beli makanan camilan di kantin Salman. Setelah itu kami berkeliling di jalan Dago lihat-lihat FO sebentar.

Tujuan selanjutnya adalah Suis Butcher yang ada di daerah Setiabudi. Sayangnya Alfis tidak terlalu cocok dengan menu disini. Dia hanya cocok dengan jus stroberi dan kentangnya. Akhirnya Alfis dibelikan chicken drum-stick. Ternyata rasa si chicken drum-stick ini kalah dengan buatan Bunda. (Bener lhoo ini yang ngomong ayah) :p. Di Suis, Alfis ditatur dua kali. Sebelum makan dan sesudah makan.

Lalu Bunda berinisiatif belanja camilan dan air minum di toserba sebelah Suis Butcher. In case tengah malam lapar dan haus di hotel. Mencoba berpikir ekonomis. Hihihi. Barulah setelah itu kami pulang ke hotel. Alfis langsung terlelap saat menyentuh tempat tidur.

Hari Minggu pagi Alfis terbangun pukul 04.00, minta pipis. Dan tidak mau tidur lagi. Alhasil kami jalan-jalan menjelajah seluruh area hotel. Setelah puas menjelajah area hotel plus foto-foto, kami jalan kaki dari hotel ke kawasan Punclut. Tapi sayangnya tidak jadi sampai ke atas Punclut. Karena Alfis tertidur di tengah jalan dan bunda capek gendong Alfis di jalan tanjakan begitu.

Akhirnya kami kembali ke hotel. Sesampainya di hotel ternyata Alfis kebangun dan minta jalan-jalan lagi. Lalu ayah mengajak Alfis naik kuda yang sudah nongkrong di depan hotel. Satu puteran Rp 20.000! Ya sudahlah, demi menyenangkan Alfis dan berbagi rezeki dengan si empunya kuda.

Naah setelah itu Alfis mandi dan kami sarapan di restoran hotel. Sarapannya ala buffet. Tapi Alfis keburu pengen berenang, karena lihat ada yang lagi renang di kolam dalam. Setelah sarapan, Alfis langsung nyebur ke kolam anak-anak.

Alfis langsung nyemplung dan main air

Siang pukul 11.00 kami cek-out, menuju rumah makan Sambara di daerah Trunojoyo. Kata ayah, disitu makanannya enak. Makanan sunda. Sayangnya lalapannya hanya ada dua jenis saja. Dan sambalnya hanya satu jenis. Apakah itu strategi atau memang lagi habis, ngga tahu juga sih. Tapi makanannya memang enak. Alfis pun cocok dengan menunya. Dia makan banyaaak.

Sebelum makan, Alfis ditatur bunda. Dia bersikeras nge-flush sendiri saat itu. Bunda ingat-ingat lagi, rupanya Alfis sudah mengenal beragam toilet dan tombol flushnya. Cihuy! Semoga dia benar-benar sudah mengerti fungsi toilet dan mau bilang tiap kali mau pipis dan pup. Karena selama dua hari satu malam di Bandung, Alfis berhasil ditatur. Dan tidak ngompol di malam hari.

Kami pulang ke Jakarta pukul 02.15 naik travel. Sebelum naik travel, Alfis sudah tertidur pulas setelah makan di rumah makan Sambara tadi. Alhasil saat naik travel Alfis cerewet sejadi-jadinya. Tiap bundanya ngantuk dan mata serasa berat, Alfis langsung menepuk-nepuk perut atau mata bunda. Bunda pun sukses tidak tidur selama perjalanan pulang ke Jakarta.

Perjalanan ditutup Alfis dengan sempurna. Yakni membuat flush toilet di pool travel macet bin rusak. Ditambah lagi menyiram gulungan tisu di toilet yang sama. Bunda pun buru-buru mengajak ayah pulang naik taksi. Duh, maaf ya mbak yang baru masuk toilet. Sepertinya memang flush toilet itu sudah rusak, dan Alfis menyempurnakan kerusakan itu. *berdoa semoga dosa bunda diampuni*

15 Komentar

Filed under aktivitas, alfis, tumbuh kembang

15 responses to “30 Jam Liburan ke Bandung, Saat Pengenalan Toilet untuk Alfis

  1. wah ka alfis pinter nih berhasil di tatur selama di perjalanan. Semoga selanjutnya bilang ya kalo mo pipis / pup. Kalo dek shishil hampir berhasil di tatur pipisnya nih kalo siang (siang doank, soalnya kalo malem emaknya ga mau repot bangun, hihi). Tapi semoga aja setelah siang bener2 berhasil ditatur, gantian beranjak ke malamnya, dan bebas deh malam ga pake diapers🙂
    ohya mana oleh2nya dari bandung ka alfis??

  2. pinter ya, semoga selanjutnya toilet trainingnya lanjut ya. ASyik ya habis jalan-jalan ke bandung

  3. Wah ke Bandung yah, ga mampir ke rumah saya hehe. Pinter deh ALvis mau nurut bundanya. Semoga nanti semakin lancar toilet trainingnya.

  4. Hehe… sudah kebayang sebagian ibu2 bakalan bawa tas yang penuh diapers. Syukurlah ternyata Alfis udah pintar pipis di toilet.

  5. Alfis hebaaat..tapi klo misalnya tlanjur pup di celana,,bs dibuang itu celana? btw pas ke kampus ga skalian naik kuda toh?

  6. moga alfis menjadi anak yang panadai dan berbakti bagi orang tuanya kelak….amiiin….

  7. Waaa…Alfis pinter nih TT nya. Saya belum pede kalau jalan2 jauh gitu , Dita msh pakai diaper. Kalau cuma 1-2 jam ok lah. Sempet juga sih pas ke pasar kaget gitu, Dita minta pipis trus gak ada toilet. Ya akhirnya pipis di dekat got gitu, namanya juga darurat😀. Suatu saat harus dicoba nih. Jd pengin ke Bandung juga nih..🙂

  8. sekarang kita harus extra hati-hati kalo ada orang asing (laki/perempuan) sok mengakrab-akrabkan diri sama kita! khawatir penculik! hii…

  9. duh, bunda asik banget baca kisah perjalanan Dewi dgn Alf …….🙂
    banyak yg didapat ya Wi dr perjalanan ini,
    Alf jd bisa ke toilet sendiri, juga silaturahim dgn teman……🙂
    titip sayang bunda utk Alf pinter dan ganteng ya Wi …..
    semoga selalu sehat …………
    salam

  10. faruq

    selamat berlibur dan mendidik… ^_^

  11. @bunda shisil: hahaha alfis dah ga pake diapers,tp malam kadang msh suka ngompol. blm terdeteksi apa sebab dia ngompol. krn kdg ngompol kadang ngga.

    @mba Lidya: amiin moga berlanjut alfis mau ngomong tiap mau pipis. kalo pup udah mau ngomong.

    @bunda dina.thea: waah ga tau siih rumah bunda. lain kali deeh kita kopdar🙂

    @kaka akin: hihihi ini siih krn emaknya ga mau repot bawaan banyak. jadi deh mengkondisikan alfis dikenalkan beragam toilet

    @Laily: ngga Ly…blm pernah kejadian alfis pup di celana saat ga pake diapers. kalo pake diapers sih pernah. kalo pup di celana, ya dicuci doong celananya. :p ga naik kuda, dah sore mau maghrib

    @nitnot: amiin … makasih udah berkunjung

    @bundit: ayooo ditaaa… kamu bisaa! heheeey bunda alfis nih pake jurus nekattt🙂

    @popi: bener tuhh harus waspadaaa

    @bunda Lily: salam buun… amiin. terimakasih doanya. moga bunda jg selalu sehat.🙂

    @faruq: trims yaa sudah berkunjung…

  12. bener2 perjalanan yg nekat y bun.. Untung taturnya sukses.. Dan jalan2nya menyenangkan🙂

  13. Bun, ada award dan PR buat Bunda. Diambil di blog saya ya🙂

  14. Ceritanya bagus nih, dan suka sama foto2nya🙂. Kl mau liburan ke bandung lagi dalam waktu dekat, ada voucher hotelnya nih. Kunjungi aja http://www.twitter.com/diskontop

  15. ami

    walaupun anakku sudah lulus ”potty training”, dia suka menahan buang air kecil terutama kalau lagi asik bermain. Hal yang terpenting bagi kami dalam ”packing” sebelum perjalanan jauh ke jawa timur (dari jakarta) naik kereta api adalah ‘Botol Pipis’, mengingat toilet kereta api goyang-goyang, dan kalau harus antri bisa-bisa keburu ngompol. Botol pipis juga selalu kami bawa berpergian di Jakarta, karena Jakarta sekarang selalu macet dimana-mana🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s