Alhamdulillaah…Telah Lahir Putra Pertama Kami

Alhamdulillaah telah lahir putra pertama kami Alfis Antares pukul 01.12 dini hari, 17 Ramadhan 1429 H, 17 September 2008. Berat badan 3,8 kg dan panjang lahir 48 cm.

Alhamdulillaah… Telah lahir Alfis Antares.
Pagi itu, tanggal 16 September 2008 atau 16 Ramadhan 1429 H, seperti biasa aku jalan-jalan di taman komplek. Tidak ada rasa mules ataupun sakit. Hanya saja seperti biasa, bayi dalam perutku bergerak-gerak dan meregang hingga perutku seperti ditarik-tarik. Tapi aku seneng, karena dia sangat aktif. Aku pernah membatin, jagoanku ini akan lahir di tanggal 17 Ramadhan. Tapi aku ngga pernah tahu kalau hal tersebut akan kejadian.
Setelah pergi jalan-jalan pagi berdua mama, di rumah aku mulai merasa ngga enak badan. Rasanya seperti masuk angin, perutku mual, rasanya mau muntah, layaknya waktu bulan-bulan pertama ngidam. Tapi aku tetap paksakan makan, karena aku mengira maag-ku kumat.
Setelah makan, aku tiduran karena rasanya ngga enak banget. Tenggorokan rasanya “eneg” banget. Akhirnya aku tidur, berharap rasa mualnya hilang. Eeeh… begitu bangun tidur aku malah muntah hebat. Semua isi perut keluar semua. Lega sih, tapi lemesh banget.
Agak siangan dikit, aku tidur lagi. Bangun tidur aku makan siang. Dan badanku rasanya sudah lebih baik. Setelah itu, perutku malah mules-mules seperti mau BAB. Beberapa kali aku mules, mama curiga aku mau melahirkan. Tapi aku ngerasa itu mules karena mau BAB.
Sore sekitar jam dua, pinggangku rasanya nyeri. Seperti kalau mau datang bulan. Rasa nyerinya hialng dan timbul. Jaraknya sekitar 15 menit-an. Lalu aku mulai menghitung jeda waktu rasa nyeri di pinggang. Sekitar jam tiga-an aku nge-flek. Kalo kata mama sih mungkin masih lama.
Saat itu, suamiku udah di rumah. Karena dia piket malem, makanya siang dia udah pulang. Setelah Ashar, nyeri pinggangku mulai terasa sering. Akhirnya aku n suamiku memutuskan untuk packing. Karena ngefleknya udah banyak, dan rasa nyerinya sudah mulai teratur.
Sekitar jam lima, aku masuk ruang bersalin untuk ngecek. Ternyata menurut bidannya baru bukaan satu. Dan aku masih bisa jalan-jalan. Alhasil sore itu aku jalan-jalan di lobi rumah sakit pake baju rumah sakit. Maksudku sih, supaya persalinannya lancar.
Maghrib, aku istirahat di dalem ruangan deket kamar bersalin. Tapi ngga boleh ditungguin ama suamiku.. hiks. Udah gitu aku ngga bawa HP pula. Setelah maghrib, aku makan dan masih bisa jalan-jalan di sekitaran ruangan bersalin
Setelah itu aku coba untuk rebahan. Setelah Isya, dokter dateng untuk ngecek. Katanya sih aku udah bukaan empat, dan bisa cepet lahirannya. Alhamdulillaah… dapet support dari dokter. Saat itu nyeri pinggangku udah sering banget. Jedanya mungkin sekitar 5 menit-an.
Sekitar jam sembilan-an, aku udah ngga bisa lagi tuh istirahat. Rasa sakitnya udah sering banget. Sewaktu-waktu ngantuuuk banget begitu leyep mau tidur, trus kebangun karena sakiiittt banget pinggangku. Rasanya mau patah. Ya Allah…
Entah jam berapa, aku ke kamar mandi karena mau pipis (orang hamil besar bolak-balik mau pipis). Tapi karena pinggangku sakiitt banget, jalanku tertatih-tatih sambil mengaduh secara spontan. Ternyata bidan yang jaga tanggap banget. Keluar dari kamar mandi, aku disuruh langsung ke ruang bersalin. Aku sih masih bisa jalan sendiri walopun sakit pingangku.
Di ruang bersalin, dicek sama bidan ternyata udah bukaan enam dan ketubannya udah tipis. Akhirnya bidan panggil dokter. Kebetulan, ibu-ibu di sebelahku juga mau melahirkan.
Duh, ngedengernya kayaknya sakit banget. Tapi aku terus dzikir sambil melatih pikiran kalo ngelahirin itu ngga sakit. Dan mencoba bernafas secara teratur. Tapi tetep aja, pinggangku sakiiitttt bangettt. Dan perutku berasa kontraksi, jabang bayi seperti mendorong mau keluar.
Udah ngga tau deh itu jam berapa, karena yang drasain sakit di pinggang. Setelah di sebelah melahkan, bidan langsung nge-cek keadaanku. Ternyata bukaannya udah cukup dan ketubanku pecah begitu di-cek.
Terus aku diajak untuk ngeden seperti mau BAB.
Bodohnya, aku kira aku masih belum disuruh ngeden untuk ngeluarin si kecil. Jadi aku asal ngeden seperti mau BAB aja. Mana udah gitu aku juga ngga ngerasa mules-mules. Jadi ngedennya juga susah.
Lalu suamiku disuruh masuk. Suamiku itu semangat banget nyuruh aku ngeden. Beberapa kali aku coba ngeden tapi rasanya si kecil cuma naik turun aja. Belum nyampe keluar. Akhirnya aku disuntik supaya aku mules. Tapi masih belum kerasa mules juga. Aku disuntik tiga kali.
Suntikan terakhir, akhirnya aku dibantu bidan untuk ngedorong, aku ngeden sekuat-kuatnya. Suamiku mendampingi sambil menyemangati. Alhamdulillaah… si kecil keluar. Dokter narik si kecil ketika seluruh kepalanya sudah di luar. Lossss…. sakit pinggangku langsung hilang. Dan perutku rasanya pess kempesss (hehe) kayak ada yang hilang (:p).

Setelah itu aku dijahit sama dokter, si kecil diadzani ayahnya. Alhamdulillaah Ya Allah… Telah lahir anak pertama kami.  Semoga menjadi anakyang sholeh.

1 Komentar

Filed under alfis

One response to “Alhamdulillaah…Telah Lahir Putra Pertama Kami

  1. waaaa….

    dewi.. sudah melahirkan??

    alhamdulillah.. aku ikut seneng wi..
    selamat yah..

    semoga jadi anak saleh, berbakti sama orang tua, dan senantiasa dalam lindungan allah swt. amin

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s